Search This Blog

Saturday, 9 April 2016

thoughts

Bismillahirrahmanirrahim



one fine day, May Allah give the courage to do so. of which i'm slowly doing it.


membisu seribu bahasa.


Tuesday, 5 April 2016

Sense of Belonging

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ 

Assalamualaikum 

feeling down a little. Some blues. mungkin sedikit kecewa? terkilan? atau rasa .. mungkin.. give up? well, i don't usually give up that easily, tapi akan mudah berputus asa, jika sesuatu pekara yang tiada hala tuju, tiada mendatangkan manfaat atau sesuatu yang negatif. Bukan kah lebih baik mengundur diri. Jika atu yang terbaik. *senyum hambar* dan jika bukan sekarang, bila lagi? *cuba untuk tenang*

anyway, i have been in a deep thoughts since last sunday night, monday and today. a mix of feelings. Both bad and good feelings. Something to ponder. Untuk di fikirkan. Actually, its an on and off thoughts.

bahagia atu nikmat Allah, and apabila Allah tarik nikmat rasa atu, i'm pretty sure you'll be able to relate betapa Maha Besar kekuasaanNya. Allah ingin kita kembali kepadaNya dengan kebergantungan yang hanya padaNya bukan kepada sesama makhluk. It is testing your faith.

on a side note, mungkin Allah sedang menjawap permohonan? Allahuakbar.

because atu yang terilham di minda. Of which i think i could put a smile on my face, tanpa dirancang naturally pelahan lahan menjauh melalui qada dan qadar nya and eventually akan menemukan jalan penyudah. Mungkin .=) who would know. Allah punya aturan.

post title, sense of belonging. ringkas mudah tapi ramai yang inda mampu melakukan.

this thing buleh saja tejadi dikalangan suami isteri, anak-anak, sahabat dan kaum keluarga.

rasa tersisih? Terabai? bagi pasangan, never ever memberikan ruang untuk pasangan kitane rasa disisihkan atau tersisih. atu adalah kecuaian paling basar. kalau bagi pasangan yang jarak jauh, lebih memerlukan penelitian terperinci. be more sensetive towards our spouse's feelings. Tanai tatang sebaiknya.

bagi anak-anak, meskipun kadang anak anak ane macam dan pelbagai karenah, jangan semakin menjauh sebab atu menyebabkan bisdurang lagi hanyut.

sense of belonging ane meluas dan subjektif. bergantung kepada kehebatan kitane menangani nya. hatta, sekecil-kecil effort pun sebenarnya dapat menyelamatkan daripada setiap sesuatu atu berlarutan. nya kitane, jangan luan di asuh rasa malas atu, usaha dan usaha. apatah lagi kalau sudah berumah tangga. macam-macam lagi ujian nya. bukan mudah untuk memahami.

memahami ane bukan bicara kata saja 'awu aku memahami' ataupun 'awu i know tu'. kalau lisan mengetahui, cuba perhati kenapa inda selari dengan perbuatan dan tindakan? bermakna atu adalah kegagalan. No? Yes? jangan kan individu biasa, sebagai seorang counselor pun silap silap buleh di lable 'cakap inda serupa bikin'.

not necessarily perlu kepada body contact, physically bersua wajah, walaupun atu sebenarnya penguat ikatan, tapi menanai sebuah perasaan atu bukannya sanang. ditarik jangan sampai putus, dilapas jangan sampai hilang. sebab perasaan manusia yang 'terabai' akan wujud ruang-ruang negatif yang akan membebankan. 

memang jua kitane ane inda 24 jam akan ingat sentiasa, tapi jangan pandang ringan, jangan ambil mudah. natijahnya kemudian, khuatir menghampakan.

just because, kitane inda pernah menyatakan atau menyuarakan, inda bermakna semuanya okay. atu cuma sebagai satu 'adab' inda menyusahkan urang lain atau memberikan extra 'beban'. tapi insan yang hebat, ia tau dan inda akan membiarkan. ia akan sentiasa belajar dan beringat, berusaha untuk memperbaiki. Berusaha mencari di sesingkat ruang dan waktu.

Plus, if you tango, it will not going to work kalau hanya satu pihak. You need both.

Apapun, siapapun kitane, sebagai seorang isteri, anak atau wanita. Kitane bermain atau dipermainkan oleh emosi. Inda salah kitane menuruti namun, kawal dengan baik. Emosi adalah kelebihan seorang wanita. Bukan kekurangan. Jika pentadbiran nya kukuh dan kebergantungan kitane hanya pada ilahi. Dia yang Maha Memberi. Mohon sebanyak nya. Mohon dijauhkan dari perlakuan yang bertentangan dengan ajaranNya.

Sejujurnya, kedukaan buleh saja membawa kitane lebih waras dan jauh dari kelalaian dan kelapaan duniawi. Ketenangan di cari.

meski manusia tiada yang sempurna, namun dalam menyempurnakan rasa itu, masih mampu untuk digenggam.

Wallahu ta'ala a'lam

p/s : jika itu JanjiNya, semoga dipertemukan dalam keredhaanNya, jika hanya permainan manusia semata-mata, dan percaturan hati cuma, mohon segera disudahkan dan mengakhiri digaris penamat. perjalanan yang jauh tanpa hala tujuan, apa yang akan diterima dipenghujungnya? Kerana sekeping hati tanpa dipinta dan disedari akal, adakalanya bijak dalam menilai kesungguhan atau sebaliknya. Masha Allah.

Sekadar bual bicara dari hati yang ingin cuba melangkah pergi jauh. Mohon izin jika itulah yang paling terbaik buat semua. Seiring aku cuba mencari keikhlasan hati dalam redha ilahi. Tiada yang mengerti ombak di lautan hati melainkan ilahi.

Senyumlah. Agar hati lebih ceria untuk hari esok dan mendatang. Insha Allah.

Jazaakumullahu Khairan!

Nuffnang